Julai 05, 2009

s e m i n g g u

arini wa update pasal ahad lepas..
dah seminggu event ni terjadi..
sabtu lepas..
arip,boyat ngan syafiq ajak wa g dusun arip..
disebabkan musim durian skang ni..
duit pun xde nak beli durian banyak2..
so pergi ke dusun arip adalah pilihan terbaik..
selepas dusun zack kat belangkan kurang membuahkan hasil..
wa x memberikan kata putus kepada arip samaada wa nak pegi ke tak..
sebab wa ada cakap ngan orang yang wa suke..
kalo dia free ari ahad tu..
bolehla kita kuar..
memandangkan beliau pun ada di cameron...
wa pun trus roger arip ari ahad pagi tu..

2 atau 3 tahun lepas wa dah penah pegi dusun tu..
jauh beb..
ulu jelebu..
dusun arip lagi dalam dari penempatan orang asli..
dengan menggunakan kenderaan rasmi trip malaya..
kelisa silver milik arip..
kitorang pun bergerak jam dua belas tengah hari..
semua ahli trip malaya bersedia ngan pakaian mandi masing2..
wa yang x tau pasal tu segera sebat je sluar bola wa kat dalam almari..
tanpa membawa baju salinan..
perjalanan mengambil masa lebih kurang sejam pat ploh minit..
sebenarnya trip kami ke sana ada misi ..
misi membantu membuat jambatan..
yang bakal menghubungkan atara tanah lapang ngan dusun arip..



sampai2 dusun..
ayah arip aka en SAHAK..
telah menyajikan kami ngan buah durian yang baru jatuh..
memang payah nak bukak durian baru gugur ni..
tapi rasa dia maveles beb..
x sama macam durian yang lu beli sekilo 4 inggit tu..
wa mampu makan 4 bijik durian je..
pastu wa serender..
arip ngan boyat ada bawak bekal..
ala2 piknik la..
lagipun bekal tu skali tuk ayah arip yang memang dah ada kat sana..
wa dah x larat nak makan..
tapi paling kewl..
bekal yang boyat tu..
dia bawak kepala kambing..
pergh dah macam ritual la plak..

setel makan dan ada tinggal sket untuk en SAHAK..
masa untuk bekerja..
ayah arip dah tinggalkan kayu2 yang dia potong dari hutan utk di jadikan jambatan..
pesan en SAHAK..
kayu tu angkat 2 orang..
padahal tadi beliau angkat seorang diri..
umur beliau dalam lingkungan 50 an..
masih kuat lagi..
tapi serius beb..
wa angkat ngan syafiq..
untuk jarak yang x sampai 1000 meter..
3 kali berhenti..
sebab sakit bahu..
setelah jambatan hampir siap 70 percent..
kami pun berambus menuju ke jeram ENGGANG..

lu tgk kat atas tu..
tu gamba jeram yang syafiq angkat pakai henpon free dia..
jalan menuju ke sana penuh ngan cabaran..
betul beb..
kalo nak pegi lu mesti ada 4wd..
x payah la wa nak cite cabaran yang wa lalui time g sana..
sebab benda2 camni sukar nak gambarkan melalui penulisan..
sebab wa bukan penulis novel adventure..
patutnya ada video yang wa nak uploadkan..
tapi file yang diambil dari henpon syafiq tu x bley baca plak..

tapi berbaloi la jeram ni kitorang terokai..
walaupun cabaran melampau..
lepas mandi puas abes..
kembali semula ke dusun arip..
jambatan tu dah siap sepunuhnya..
siap ngan pemegang lagi..
ayah arip memang kreatif..
jam menunjukkan tepat kul 6..
sebelum gelap kami mesti pulang..
sebab jalan agak horor kalo lalu memalam..
lagipun boyat kene pulang awal..
dia keje malam tu..
ayah arip bekalkan kami 4 biji durian seorang..
sebab dusun tu pun durian baru je gugur..
banyak lagi bergantungan di atas pokok..
en SAHAK kata..
nanti time dah banyak gugur datang smula k..


lantas kami pun pulang ke kediaman masing2..

peeslashass ada pacat menghampiri ku..

1 ulasan:

fairuz berkata...

memang heaven kalau makan durian kat dusunnya...puas tak terkata...